Google

Anak-Anak INDIGO


Anak Indigo telah menjadi fenomena dan kajian dalam 10 tahun terakhir ini. Walau beberapa  pribadi dan  komunitas mulai berupaya mengelola anak-anak indigo di Indonesia, tetapi semuanya masih dilakukan secara ‘sambilan’ dan belum ada yang benar-benar fokus. Mudah-mudahan saduran artikel dari berbagai sumber  ini dapat mendorong dan membuka wawasan untuk berkembangnya anak-anak indigo di Indonesia sesuai dengan bakat dan misi mereka di dunia ini.

Kata indigo sendiri diambil dari nama warna yaitu indigo, yang dikenal sebagai warna biru sampai violet. Orang indigo adalah istilah yang diberikan kepada anak yang menunjukkan perilaku lebih dewasa dibandingkan usianya dan memiliki kemampuan intuisi yang sangat tinggi. Biasanya mereka tidak mau diperlakukan sebagai anak-anak.

gb: sunchildren.ning.com

gb: sunchildren.ning.com

Anak indigo adalah anak yang memiliki lapangan aura berwarna nila. Cara berpikirnya yang khas, pembawaannya yang tua, membuat anak indigo tampil beda dengan anak sebayanya. Pancaran aura yang dimilikinya membawa kepada suatu karakteristik perilaku unik. Secara fisik anak indigo sama sekali tak berbeda dengan anak lainnya.

Lewat bukunya Understanding Your Life Through Color, Nancy Tappe (1982) membuat klasifikasi manusia berdasarkan warna energi atau cakra. Cakra adalah pintu-pintu khusus dalam tubuh manusia untuk keluar masuknya energi. Pada tubuh manusia terdapat  7 cakra utama, yaitu cakra mahkota ada di puncak kepala, cakra Ajna di antara dua alis, cakra tenggorokan di tenggorokan, cakra jantung di tengah dada, cakra pusar ada di pusar, cakra seks ada pada tulang pelvis, dan cakra dasar ada di tulang ekor.

Anak indigo memiliki keunggulan pada cakra Ajna (the third eyes) yang berkaitan dengan kelenjar hormon hipofisis dan epifisis di otak. Adanya mata ketiga ini membuat anak indigo disebut memiliki indra keenam. Mereka dianggap memiliki kemampuan menggambarkan masa lalu dan masa datang.

Satu hal yang penting dan digaris bawahi, yaitu tidak jarang anak indigo salah diidentifikasi. Mereka sering dianggap sebagai anak LD (Learning Sidability) ataupun anak ADD/HD (Attentian Deficit Disorder/Hyperactivity Disorder). Perbedaannya adalah ketidakajegan munculnya perilaku yang dikeluhkan. Misalnya pada anak indigo, mereka menunjukkan keunggulan pemahaman terhadap aturan-aturan sosial dan penalaran abstrak, tapi tak tampak dalam kesehariannya, baik di sekolah maupun di rumah.

Hosting Stabil & Aman, Silahkan Klik

*Anda Ingin Berkonsultasi dapat melalui "Ruang Konsultasi" Silahkan Ads: Menulis cerpen layaknya mengatur dan merencanakan kehidupan di dunia fiksi, mencurahkan pikiran dan perasaan serta memilihkan nasib karakter tokoh cerita. Sungguh powerful. Kekuatan yang dapat dimiliki oleh penulis pemula sekalipun. sekolah Online Visikata

Terdapat 4 macam anak indigo :

  • Humanis. Tipe ini akan bekerja dengan orang banyak. Kecenderungan karir di masa datang adalah dokter, pengacara, guru, pengusaha, politikus atau pramuniaga. Perilaku menonjol saat ini hiperaktif, sehingga perhatiannya mudah tersebar. Mereka sangat sosial, ramah, dan memiliki pendapat kokoh.
  • Konseptual. Lebih enjoy bekerja sendiri dengan proyek-proyek yang ia ciptakan sendiri. Contoh karir adalah sebagai arsitek, perancang, pilot, astronot, prajurit militer. Perilaku menonjol suka mengontrol perilaku orang lain.
  • Artis. Tipe ini menyukai pekerjaan seni. Perilaku menonjol adalah sensitif, dan kreatif. Mereka mampu menunjukkan minat sekaligus dalam 5 atau 6 bidang seni, namun beranjak remaja minat terfokus hanya pada satu bidang saja yang dikuasai secara baik.
  • Interdimensional. Anak indigo tipe ini di masa datang akan jadi filsuf, pemuka agama. Dalam usia 1 atau 2 tahun, orangtua merasa tidak perlu mengajarkan apapun karena mereka sudah mengetahuinya.

Mengidentifikasi Anak Indigo

Pendapat tentang anak-anak Indigo tidak terbatas para pakar psikologi dan pada prinsipnya terdapat pandangan yang sama tentang mengapa dan untuk apa anak-anak indigo ini lahir ke dunia.

Sandra Sedgbeer, seorang redaktur dan penerbit majalah: “Anak-anak yang lahir saat ini nampaknya mempunyai lebih banyak “perangkat lunak” yang telah dimasukkan ke sistem mereka. Mereka adalah lompatan evolusioner; mereka menunjukkan pada kita ke mana langkah tujuan kita sebagai spesies. Dan saya yakin bahwa anak-anak ini lahir dengan susunan saraf yang kemampuannya lebih tinggi. Kita semua juga memiliki kemampuan seperti itu, tetapi kita telah kehilangan itu lebih dari ratusan tahun lalu.”

Neale Donald Walsch, pengarang: “Menurut saya, anak-Anak Indigo adalah anak-anak yang kesadarannya berkembang secara dramatis mengenai semua hal yang ada di sekitar mereka, baik yang kelihatan maupun yang tidak kelihatan.”

Elizabeth Green, pengarang dan dosen: “Mereka memiliki dasar spiritual yang sangat tinggi. Tidak religius, tetapi spiritual…. Mereka mempunyai perasaan yang dapat mengetahui adanya kekuatan yang lebih tinggi.”

Elijah, seorang musisi: “Ada beberapa Indigo yang turun ke planet ini membawa pedang kemauan, pedang kekuatan, untuk memangkas paradigma lama dan menembus ilusi. Ada yang membawa welas asih yang lembut dan ada yang membawa bahasa baru cahaya dan suara…Kenapa para Indigo ke sini? Para Indigo ke sini untuk menjembatani Surga dan Bumi.”

KH Amiruddin Syah dari Institut Kajian Tasawuf: “Az Zukhruf”, Jakarta: “Menurut sejarah, Pancasila disusun oleh anak-anak indigo. Pada abad ke 14 Mpu Prapanca menulis Nagarakartagama. Dalam buku tersebut dituliskan Bhinneka Tunggal Ika yang kemudian disempurnakan oleh Mpu Tantular.  Bhinneka Tunggal Ika  kemudian dipahami sebagai budaya yg berbeda-beda namun tujuannya adalah satu dan agama yang berbeda juga bertujuan satu yakni Allah dan Kehidupan yang baik”.

Dr Tubagus Erwin , Pakar psikologi anak dari Universitas Indonesia (UI) : ” Anak Indigo memang berbeda dengan anak-anak sebayanya. Anak indigo memiliki moto berjiwa dewasa serta mampu membedakan dan menghargai perbedaan. Namun, indigo bukanlah sesuatu penyakit karena tidak termasuk dalam daftar penyakit sedunia yang dikeluarkan WHO. Mereka memiliki kekuatan spiritual yang tidak dimiliki semua orang. Meski demikian, anak indigo bisa sehat dan sakit, baik secara fisik maupun mental. Yang jelas, anak semacam ini memerlukan pendidikan khusus. Semua tergantung interaksi dengan lingkungannya.”

Apakah anak Anda adalah seorang anak Indigo? Ciri-ciri di bawah ini dapat digunakan sebagai patokan awal untuk mengetahui apakah anak Anda berbakat Indigo atau tidak.

Ciri-ciri anak berbakat yang indigo :

  • Memiliki sensitivitas tinggi.
  • Memiliki energi berlebihan untuk mewujudkan rasa ingin tahunya yang berlebihan.
  • Mudah sekali bosan.
  • Menentang otoritas bila tidak berorientasi demokratis.
  • Memiliki gaya belajar tertentu.
  • Mudah frustasi karena banyak ide namun kurang sumber yang dapat membimbingnya.
  • Suka bereksplorasi.
  • Tidak dapat duduk diam kecuali pada objek yang menjadi minatnya.
  • Sangat mudah merasa jatuh kasihan pada orang lain.
  • Mudah menyerah dan terhambat belajar jika di awal kehidupannya mengalami kegagalan.

Menurut Tubagus Erwin, Alumnus Kedokteran Unair 1967 dan seorang pakar Indigo, anak indigo memiliki enam sifat:

  • Tingkat kecerdasan superior. Biasanya IQ-nya di atas 120. Sehingga mereka enggan mengikuti ritual yang tidak rasional dan tidak spiritual.
  • Anak indigo dapat mengerjakan sesuatu tanpa diajarkan terlebih dahulu.
  • Dapat menangkap perasaan, kemauan, atau pikiran orang lain.
  • Dapat mengetahui sesuatu yang tidak dapat dipersepsi oleh pancaindera di masa kini, masa lampau (post-cognition), dan masa depan (pre-cognition).
  • Mengetahui keberadaan makhluk halus.
  • Anak indigo tertarik pada hal-hal yang berkaitan dengan alam dan kemanusiaan

Membesarkan Anak Indigo

Karena  kemampuan khusus yang dimiliki oleh Anak Indigo, mereka menghadirkan tantangan baru bagi orang tua mereka maupun sistem sekolah yang ada saat ini untuk  menemukan cara yang tepat demi membantu dan membimbing mereka. Sistem yang ada saat ini tampaknya tidak memiliki cukup instrumen untuk menyediakan lingkungan yang tepat demi memenuhi kebutuhan mereka. Banyak anak berbakat yang tidak bisa menyesuaikan diri dengan sekolah sehingga mereka dikatakan bermasalah seperti terkena Gangguan Pemusatan Perhatian (Attention Deficit Disorder) atau autisme. Sebenarnya, kemampuan mereka jauh di depan. Kebutuhan mereka lebih banyak. Di samping mengajarkan cara menghafalkan data, banyak pendidik menyatakan bahwa sekolah juga seharusnya mengajarkan anak-anak cara mengambil keputusan, cara makan yang benar, bahkan cara menanam bahan makanan, dan cara untuk bermeditasi. Sekolah semestinya mengusahakan cara-cara untuk memanfaatkan apa yang ada dalam diri anak, membuka kebijaksanaannya yang bersemayam di sana secara alami.

Apa yang harus dilakukan orangtua:

  • Hargai keunikan anak dan hindari kritikan negatif.
  • Jangan pernah mengecilkan anak.
  • Berikan rasa aman, nyaman dan dukungan.
  • Bantu anak untuk berdisiplin.
  • Berikan mereka kebebasan pilihan tentang apapun.
  • Bebaskan anak memilih bidang kegiatan yang menjadi minatnya, karena pada umumnya mereka tidak ingin jadi pengekor.
  • Menjelaskan sejelas-jelasnya (masuk akal) mengapa suatu instruksi diberikan, karena mereka tidak suka patuh pada hal-hal yang dianggap mengada-ada.
  • Jadikan sebagai mitra dalam membesarkan mereka.

Menurut Carol dan Tober, anak-anak Indigo memiliki 10 atribut berikut:

  • They come into the world with a feeling of royalty (and often act like it). [Mereka datang ke dunia dengan rasa ingin berbagi.]
  • They have a feeling of “deserving to be here,” and are surprised when others do not share that. [Mereka menghayati hak keberadaannya di dunia ini dan heran bila ada yang menolaknya.]
  • Self-worth is not a big issue; they often tell the parents “who they are.” [Mereka menganggap bahwa dirinya bukanlah yang utama; seringkali menyampaikan jati dirinya kepada orang tuanya.]
  • They have difficulty with absolute authority (authority without explanation or choice). [Sulit menerima otoritas mutlak tanpa alasan]
  • They simply will not do uncertain things; for example, waiting in line is difficult for them. [Mereka enggan melakukan hal yang tidak pasti, seperti menunggu.]
  • They get frustrated with systems that are ritually oriented and do not require creative thought. [Mereka kecewa bila menghadapi ritual dan hal-hal yang tidak memerlukan pemikiran kreatif.]
  • They often see better ways of doing things, both at home and in school, which makes them seem like “system busters” (non-conforming to any system). [Seringkali mereka menemukan cara-cara yang lebih tepat, baik di sekolah maupun di rumah, sehingga menimbulkan kesan 'non konformistis' terhadap sistem yang berlaku]
  • They seem antisocial unless they are with their own kind. If there are no others of like consciousness around them, they often turn inward, feeling like no other human understands them. School is often extremely difficult for them socially. [Mereka tampak anti sosial dan terasing kecuali berada dalam lingkungan sesama indigo. Sekolah seringkali menjadi amat sulit untuk mereka bersosialisaaasi.]
  • They will not respond to “guilt” discipline. [Mereka tidak akan menanggapi disiplin yang salah.]
  • They are not shy in letting it be known what they need. [Mereka tidak sungkan untuk meminta apa yang dibutuhkannya]

Anak-anak Indigo sebagai pembawa perubahan.

Menurut Gary Zukave, “Kita sedang berada di tengah-tengah besarnya perubahan kesadaran manusia yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dan perubahan pada kesadaran umat manusia ini akan menata ulang apa yang akan dilakukan oleh manusia. Perubahan itu menata ulang jutaan individu dan, menurut saya, dalam beberapa generasi saja, ia akan menata ulang seluruh pengalaman umat manusia. Dan dengan demikian, perubahan itu akan melahirkan anak-anak dalam lingkup persepsi baru yang lebih luas, dan perubahan itu akan memperbesar persepsi mereka yang sedang menjalani kehidupan di dunia ini. Peristiwa besar itu bukanlah kemunculan Anak Indigo, tetapi kelahiran sebuah dunia Indigo.”

(Di sadur  dari berbagai sumber)


*Anda Ingin Berkonsultasi dapat melalui “Ruang Konsultasi” Silahkan

16 Responses to Anak-Anak INDIGO

  1. aley says:

    Artikel yang menarik dan mencerahkan. aley.

  2. Haris Nursyamsito says:

    sangat membantu untuk mengetahui tentang anak indigo terima kasih banyak

  3. Saya temasuk indigo bukan yah?… :lol:
    Artikelnya berwawasan !

  4. Noe says:

    Join di http://komunitasindigo.uni.cc/ untuk mendiskusikan lebih jauh perihal indigo

  5. Sheng Wei says:

    Bukanlah datang dengan rasa ingin berbagi! Sebenarnya ialah mereka datang ke dunia ini dengan rasa royalti(dan juga selalu buat macam itu),

  6. Sheng Wei says:

    Sorry! Buat pembetulan lagi.:
    “…… dengan rasa muktabar”

  7. black78 says:

    Anak indigo seperti pedang bermata dua bisa menjadi baik dimasa datang atau sebaliknya tergantung pengembangan potensinya dari sang pembimbing :-)

  8. black78 says:

    Anak indigo itu seperti pedang bermata dua bisa menjadi permata dimasa datang atau sebaliknya tergantung cara menanganinya :-) namanya juga manusia indigo yang kelebihan sinyal impuls pada otaknya :-)

  9. YOGI says:

    SEMOGA ANAK2 INDIGO INI BISA MENYELAMATKAN Q TA DI TAHUN 2012 NANTI

  10. Someone says:

    Gw gk tau sih, tapi dari kriteria sih kyknya iya deh kalo gw anak Indigo. Lagipula aura gw Ungu.

  11. ada de... says:

    Gwa punya kriteria2 itu, tp gmana carany gwa tau warna aura gwa?

  12. abi says:

    Terlalu dibesar-besarkan oleh para orang yang sudah tua. Semua orang yang sehat secara kejiwaan, mempunyai cakra mata, yang disebut warna indigo.
    Generasi sejak tahun 80 an sampai sekarang telah menikmati kelahiran ditengah ilmu pengetahuan dan teknologi serta masukan gizi yang relatif jauh lebih baik dibandingkan generasi-generasi sebelumnya.
    Saksikan eksibisi indigo, cakra dan tenaga dalam tanggal 29 Juni 2010, jam 13.00 sampai 16.00 WIB di Universitas Multi Media Nusantara, Serpong, Tangerang, Banten, dalam rangka Ujian Nasional Sekolah Rumah 2010. Tiket masuk Rp 150.000.- termasuk lunch dan coffee break. Hubungi Panitia UNSR : 081314980076.

  13. dahnil says:

    kayaknya g indigo bgt. klo ada yang mau berteman hub 0817 0975 759. tp khusus sesama indigo aja ya, soalnya biar nyambung aja,thx

  14. wowo says:

    artikel ini sangat membantu
    saya mau nanya bahasa indonesia yang bagaimana yang di gunakan anak indigo??

  15. 183Y says:

    share aja
    Jangan khawatir untuk berkomunikasi dengan anak INDIGO bisa menggunakan Bahasa Indonesia,Bahasa Inggris,dll
    Bahasa untuk komunikasi antara orang biasa dan anak INDIGO bisa bahasa INDONESIA yang biasa saja (formal atau nonformal) tapi untuk level tertentu biasanya anak INDIGO sudah bisa memahami apa yang akan kita informasikan.
    Contoh skema
    -Normal X INDIGO = Bisa menggunakan bahasa Formal dan Nonformal,akan tetapi INDIGO biasanya sudah
    bisa terlebih dahulu memahami apa yg akan diinformasikan kepada mereka.
    -INDIGO X Normal =Bisa Formal dan Nonformal akan tetapi kadangkala orang normal susah mencerna
    beberapa informasi yang disampaikan oleh anak INDIGO.
    -INDIGO X INDIGO =di level tertentu komunikasi bisa berbentuk TELEPATI

  16. OjekSemper says:

    Masukan aja. Antara Indigo dengan Hyperaktif atau overaktif hampir sama. So, jangan keliru. Beberapa kelas playgroup saya datangi, setelah ada keluhan-keluhan dari guru mereka. Hasilnya, hampir semuanya cuma anak “kurang kasih sayang.”

    Salah satu anak terbaru yang saya nilai indigo, tapi saya tidak kenal sama sekali, cuma anak ini. Entah siapa dia..
    https://twitter.com/monicakumala/status/313549544572989441/photo/1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.