Google

Jenis Gangguan Kejiwaan Pada Manusia


Untuk memahami Jenis Gangguan Kejiwaan Pada Manusia maka perlu di pahami definisi kesehatan jiwa. Menurut situs www.dinkes-dki.go.id, kesehatan jiwa  adalah perasaan sehat dan bahagia serta mampu mengatasi tantangan hidup, dapat menerima orang lain sebagaimana adanya serta mempunyai sikap positif terhadap diri sendiri dan orang lain.

gbr: freespace.virgin.net

gbr: freespace.virgin.net

Definisi kesehatan jiwa tersebut sangat ideal sehingga jika definisi tersebut dijadikan patokan maka banyak dari kita yang masuk dalam kondisi tidak  sehat secara kejiwaan. Mengapa? Bukankah jika kita memiliki sifat iri hati maka kita sudah masuk dalam kondisi tidak sehat.

Banyak gangguan kejiwaan yang muncul pada kehidupan manusia diawali oleh rendahnya kecerdasan emosi karena tidak mampu mengendalikan dorongan emosionalnya, membebani jiwa dengan pikiran, perasaan dan perbuatan yang terus menerus mengganggu kesehatan jiwa dan raga. Walaupun demikian ada beberapa gangguan kejiwaan karena factor organis.

Gangguan jiwa juga  dapat diartikan sebagai adanya kondisi atau situasi kejiwaan yang negatif, menyebabkan perilaku, pikiran, dan perasaannya tidak sesuai dengan lingkungannya.

Situasi Stres

Menurut Sutardjo A Wiramihardja,  kondisi kejiwaan itu bisa saja berupa situasi stres. Stres itu sangat bervariasi. Yang menimbulkan gangguan disebut distress, sedangkan yang menggembirakan disebut eustress, dan yang tidak menimbulkan apa-apa atau netral disebut neustress. Ada banyak sumber stres, frustrasi, konflik, pressure, perubahan, dan keterbukaan. Frustrasi adalah suatu momen di mana individu mengalami suatu situasi tidak dapat lepas dari keadaan terhambat mencapai apa yang diinginkannya. Konflik, juga suatu momen di mana individu tidak dapat memilih opsi yang mungkin. Pressure juga suatu momen saat seseorang merasa terpaksa melakukan sesuatu yang tidak ingin ia lakukan. Perubahan adalah pergantian situasi atau kondisi yang tidak dapat ia tolerir, baik karena terlalu besar maupun terlalu cepat. Keterbukaan adalah suatu momen ketika seseorang tidak dapat menentukan apa, tempat, atau saat sesuatu dinyatakan/diekspresikan/didemonstrasikan serta apa, kapan, dan di mana sesuatu seharusnya tidak dinyatakan/dianggap pribadi (privacy).

Diingatkan juga oleh Sutardjo A Wiramiharja bahwa  stres ringan tidak menimbulkan masalah dan pengaruh; yang bertaraf sedang bahkan dapat meningkatkan kualitas individu. Yang mendatangkan gangguan adalah stres yang berlebihan. Berat, ringan, atau sedang merupakan ukuran subjektif. Kemampuan yang dimiliki disebut stress tolerance. Jadi, seseorang yang mengalami stres adalah mereka yang toleransi terhadap stresnya lebih kecil daripada besarnya stres yang dirasakan/dihayati.

Klasifikasi Gangguan Kejiwaan

Pedoman Penggolongan Diagnosis Gangguan Jiwa (PPDGJ) menyusun klasifikasi gangguan kejiwaan  sebagai berikut:

  • Gangguan psikomatik (contoh: schizophrenia)
  • Gangguan cemas (contoh:panic attack, phobia)
  • Gangguan mood (contoh:bipolar mood, depression)
  • Gangguan amnestic (contoh: amnesia)
  • Gangguan dissosiatif (contoh: multiple personality)
  • Gangguan somatisasi (contoh : hipokondria, pain, conversion)
  • Gangguan tidur (contoh: insomnia, mimpi buruk)
  • Gangguan makan (contoh: obesitas, anorexia, nervosa, bulimia)
  • Gangguan seksual (contoh : premature ejaculation, dysparenia, vaginismus)
  • Gangguan impuls (contoh : kleptomania, pyromania)
  • Gangguan kepribadian (contoh: eksploitative, paranoia)
  • Gangguan ketergantungan zat (contoh : alcohol addict, heroin addict)
  • Gangguan factitious (contoh: munchausen)
  • Gangguan penyesuaian diri (contoh: adjustment disorder)

Dengan meningkakkan kecerdasan emosi, diharapkan manusia mampu mencegah, menghindari atau meminimalkan dari jenis-jenis gangguan kejiwaan tersebut sehingga mampu menjalani kehidupan dengan baik dan mampu mengambil pilihan-pilihan hidup yang bijaksana.
(Kabarsehat.com, Diolah dari berbagai sumber)



*Anda Ingin Berkonsultasi dapat melalui “Ruang Konsultasi” Silahkan

3 Responses to Jenis Gangguan Kejiwaan Pada Manusia

  1. Puasa dan Detoksifikasi | Kabarsehat.Com says:

    [...] itu menyebutkan, gangguan jiwa yang parah dapat direduksi dengan berpuasa. Gangguan mental lain seperti susah tidur, rendah diri, [...]

  2. nurul says:

    kaloq suka iri hati pada orang lain termasuk gangguan kejiwaan g’ ya !!!

  3. jecky antasari says:

    seharusnya ilmu kejiwaan diterapkan dipendidikan-pendidikan sekolah agar siswa dibekali dalam masa depanya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.